0 NEW WIZARD Start Tour Guide 101 SERVICE Order Artikel Store Awards EVENTS Kontes Meeting (soon) General (soon) NOTIFICATIONS LIHAT SEMUA Muhammad Maulana 0 points Saldo Rp 0 Edit Profile Pesan Log Out ACCOUNT Tambahkan meta tag dibawah ini ke halaman blog/website anda

Hanya Jualan Produk Non Subsidi, Bisnis Pertashop Terancam Mati Suri, Ini Respon Pertamina

Bisnis Pertashop saat ini kian terancam dan dibayang bayangi mengalami mati suri. Hal tersebut terjadi karena selisih harga antara Pertamax dengan Pertalite sekitar Rp5.000 per liter, sehingga berdampak terhadap bisnis Pertashop. Dengan adanya fenomena tersebut, lembaga penyalur resmi BBM nonsubsidi dari Pertamina ini semakin ditinggalkan pembeli yang lebih memilih BBM murah.

Sebagai informasi, Pertashop (Pertamina Shop) adalah outlet penjualan Pertamina berskala tertentu yang dipersiapkan untuk melayani kebutuhan konsumen BBM non subsidi, LPG non subsidi, dan produk ritel Pertamina lainnya dengan mengutamakan lokasi pelayanannya di desa atau di kota yang membutuhkan pelayanan produk ritel Pertamina. PT Pertamina (Persero) melalui Sub Holding Commercial & Trading yakni Pertamina Patra Niaga, langsung merespon hal tersebut. Corporate Secretary Pertamina Patra Niaga, Irto Ginting mengatakan, Perseroan tentunya tengah mengkaji adanya permasalahan tersebut guna menciptakan ekosistem yang baik bagi Pertashop.

Dirinya menyebut, menjulangnya harga jual produk produk non subsidi di Pertamina tidak terlepas dari berbagai faktor eksternal. Mulai dari harga minyak dunia hingga kurs. “Pertashop hadir sebagai outlet BBM Non Subsidi, sementara harga BBM Non Subsidi memang sangat dipengaruhi faktor eksternal termasuk harga minyak dunia dan kurs,” sambungnya. Sebelumnya seperti dilansir Kompas, Anggota Komisi VII DPR RI Hendrik Sitompul meminta pemerintah segera merespons terancamnya bisnis Pertashop ini.

"Masalah Pertashop ini sangat serius. Tolong pemerintah merespons cepat," ujarnya, Kamis (9/6/2022). Hendrik menuturkan usaha Pertashop banyak dikelola oleh masyarakat kecil. Mereka meminjam uang dari bank untuk membangun Pertashop. Mengutip penawaran kemitraan Pertamina, modal usaha untuk membangun Pertashop mulai dari Rp 250 juta hingga Rp 500 juta.

Ketika harga Pertamax naik, sementara harga Pertalite tidak mengalami perubahan, bisnis Pertashop goyah karena harus tetap membayar pinjaman bank di tengah situasi konsumsi Pertamax yang turun. "Karena mati suri tidak mampu lagi membayar, akhirnya kredit macet, Pertashop disita oleh bank. Kami sangat prihatin karena mereka adalah orang orang kurang mampu yang meminjam uang dari bank untuk membangun itu," ungkapnya.

admin

admin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *